Klarifikasi PT. Transito :Videotron yang Tayangkan Adegan Film Porno itu Karena Diretas

Klarifikasi PT. Transito :Videotron yang Tayangkan Adegan Film Porno itu Karena Diretas

Siang tadi rame jadi pembicaraan masalah videotron daerah Jakarta Selatan yang menampilkan video porno, namun LinuxSec memilih untuk diam terlebih dahulu karena belum yakin ini kasus peretasan atau kelalaian petugas yang khilaf mendadak. Nah PT Transito sebagai pihak yang bertanggung jawab sudah mengklarifikasi bahwa ada yang meretas sistem mereka.

sumber gambar : kompas.com
Videotron yang sempat menampilkan adegan film porno di perempatan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, diduga dibobol oleh hacker.
"Kami sempat deteksi, ternyata diambil alih oleh yang ngirim virus. Ada yang menyabotase, nge-hack," kata Manajer PT Transito Adiman Jati Adrian Wiedarta, ketika dihubungi Kompas.com, Jumat (30/9/2016).
Adrian menceritakan, penyusupan itu dilakukan dengan cara mengirim virus ke aplikasi yang terdapat di videotron. Virus tersebut kemudian menyambungkan ke situs yang menampilkan video porno.
"Kami tidak bisa ambil alih karena password juga dikuasai oleh yang nge-hack," ucap Adrian.
PT Transito memiliki empat buah videotron yang beredar di Jakarta. Adrian memastikan bahwa hanya videotron di Kebayoran Baru yang disabotase.
Lantaran di-hack, PT Transito belum memastikan apakah akan melaporkan hal itu ke pihak kepolisian. "Kami koordinasikan dulu, Mas," ucapnya.

Sebelumnya, sebuah videotron di kawasan Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, menayangkan adegan video film porno. Tayangan tersebut muncul sekitar pukul 13.00-14.00 WIB.
Dikatakan Adrian, durasi yang terdeteksi penayangan video itu selama lebih kurang 5 menit.
Tayangan itu kemudian diketahui oleh Suku Dinas Komunikasi, Informasi, dan Masyarakat (Kominfomas) Jakarta Selatan. Videotron itu kemudian diputuskan sambungan listriknya.

Sumber :
Share on Google Plus

About Jack Wilder

Citizen Journalist - Founder LinuxSec - Indonesian Linux Portal

37 komentar :

  1. hahah viruz apaan?...
    ntu sih cuman remote desktop aja.. buka browser bokepz... wakakakak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. udh om jgn dibongkar. mungkin yg nonton 18++ salah monnitor

      Hapus
    2. Boro-boro remote desktop, itu mungkin satu monitor dibagi berapa kotak frame, satu buat live feed, sisa buat nonton film memiau wkwk

      Hapus
  2. om yang bener judulnya 'Diretas' bukan 'di Retas'
    tolong diperbaiki, jangan malu2in

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf ya om hargain tulisan orang lain om, kalau tidak suka jangan komentar jelek. Mungkin dia lalai gak perhatiin tulisan. Itu hal yang wajar

      Hapus
    2. Kalau sudah masuk ranah tulisan, memang harus mengikuti tata bahasa dan penulisan yg benar, kecuali memang ingin dibilang penulisnya tidak bagus menulis. Kalau ada yg komen spt bung ibrahim ya resiko penulis krn public site dan memang kurang bagus menulis, Hal2 yg spt ini yg menjadi kebiasaan dari mulai sekolah dan menjadi budaya yg bikin bobrok diri sendiri.

      Hapus
    3. om ibrahim. penulisan kata malu2in itu salah, seharusnya malu-maluin.
      beginilah indonesia, seseorang menunjuk orang lain, tapi yang menunjuk juga belum tentu tangannya bersih.

      Hapus
    4. om Muh Ilham, .dlm bahasa Indonesia / EYD itu tidak ada akhiran -in, . haha :D
      klo ketikan komentar saya gak perlu dikomen-in ya :D

      Hapus
    5. Mas Ilham, penggunaan singkatan tidaklah dilarang dalam penulisan, apalagi cuma di kolom komentar, saya bilang begitu karena postingan ini adalah 'artikel berita' yang harus memerhatikan penggunaan tanda baca dan ejaan yang benar.
      Kesalahan ejaan di blog atau situs berita bisa menurunkan reputasi situs/blog tersebut, saya nggak mau itu terjadi pada linuxsec.

      Hapus
  3. lol orang sistemnya cuma kaya monitor pada pc gmn bisa diretas wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake PC plus internet gan... ude maju sekarang,.. bisa update jarak jauh.. bisa dihack juga jarak jauh..

      Hapus
    2. entahlah. baca penjelasan dri ownerny aja udh ngakak. keliatan kudet soal hacking

      Hapus
  4. wong remot desktop doang hahaaa

    BalasHapus
  5. mau play iklan malah play vidio bokep :v

    BalasHapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  7. ALESAN BEGO ITU OPERATORNYA NGACENG LIAT BOKEP .MANAJER GAMAU KAN BUAT CITRA PERUSAHAAN JELEK

    BalasHapus
  8. !Udah gitu ajja alesannya... enak banget.... lanjutin ajja klo gtu videonya... kasi!h jadwal penayangan sabtu-minggu.... judul film box office alias bener2 dari box nya office.... gila!

    BalasHapus
  9. Paling gampang yaa... alasan peretasan.
    Ga mau ngakui kesalahan

    BalasHapus
  10. Selama penayangan itu kenyang dah tuh yg nonton, 1 jam wkakaka, tp yyg kerja di perusahaan tsb ga ada yg mau terima bagian hack, jd ga ada yg bisa nge-hack balik, payah.

    BalasHapus
  11. Diretas apa operatornya lagi nonton itu? Secara jaman sekarang gitu orangnya bomat yg penting gue sendirian bisa nonton bok*p. Akhirnya klo lagi apes ya ketahuan juga bangkainya.

    BalasHapus
  12. Kita liatin aja sambil makan gorengan

    BalasHapus
  13. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  14. Dikira layar tancep kali wkwkwk

    BalasHapus
  15. System keamanannya masih lemah mngkin, jadi mudah kena retas.

    BalasHapus
  16. itu hanya alibi, biar mreka ketutup malunya / biar gk kliatan malu2innya , sbnernya ya emng kabeh VGA ke second displaynya lupa gk di lepas :v namanya juga orang indon, tau lah.. sukanya nutup2in kesalahan orang 😂😂 wkkwkw

    BalasHapus
  17. ANJING !!!! POLISI GIMANA SIH<< INI KASUS PORNOGRAFI, KOK MALAH SI PEMILIK BILLOARNYA YG NGELAPORIN<< HARUSNYA MEREKA YANG DILAPORIN

    BalasHapus
  18. Alasan bilang aja lupa mau nonton salah buka malah di Remote Billboardnya wkwkkw

    BalasHapus