NSO Group Sanggah Temuan Citizen Lab Mengenai Operasi Pegasus

8

NSO Group Sanggah Temuan Citizen Lab Mengenai Operasi Pegasus – Sebuah laporan yang dirilis baru-baru ini tentang aktivitas spyware Pegasus menyajikan bukti penggunaan alat itu di luar batas-batas etika yang dipublikasikan oleh pembuatnya.

Pegasus adalah tool spyware yang dikembangkan oleh perusahaan NSO Group yang berbasis di Israel. Ini termasuk dalam kategori alat pengawasan “yang dilisensikan kepada lembaga pemerintah yang sah dan hanya untuk tujuan menyelidiki kejahatan dan teror.”

Spyware telah menjadi topik diskusi selama bertahun-tahun, terutama karena ditemukan menargetkan jurnalis, pengacara dan aktivis hak asasi manusia serta dianggap sebagai ancaman oleh pemerintah negara mereka.

NSO Group berfungsi sebagai perusahaan yang sah yang menciptakan alat spying canggih untuk Android dan iPhone. Grup ini menjual akses ke server perintah dan kontrol Pegasus kepada pelanggan berbeda yang diduga menggunakannya dengan itikad baik.

Para peneliti Citizen Lab di Munk School of Global Affairs di Universitas Toronto, Kanada, mengatakan bahwa beberapa pemegang lisensi Pegasus menggunakannya secara aktif untuk pengawasan lintas batas dan di negara-negara dengan riwayat pelanggaran yang kejam terhadap layanan keamanan.

Dalam skala global, Citizen Lab mengatakan, spyware ini kemungkinan dikoordinasikan oleh 36 operator di 45 negara di semua benua.

“Secara total, kami mengidentifikasi setidaknya enam operator dengan operasi GCC yang signifikan, termasuk setidaknya dua yang tampak fokus pada UEA, satu yang tampaknya fokus pada Bahrain, dan satu dengan fokus Saudi. Tiga operator mungkin melakukan pengawasan di luar kawasan MENA, termasuk di Kanada, Prancis, Yunani, Inggris, dan Amerika Serikat, “ lapor Citizen Lab.

Citizen Lab mengirim pemberitahuan kepada NSO Group yang memberi tahu mereka tentang rincian dalam laporan dan menawarkan untuk mempublikasikan pernyataan publik perusahaan mengenai masalah tersebut.

Shalev Hulio, salah satu pendiri NSO Group, menjawab dengan mengatakan bahwa bisnisnya mematuhi undang-undang yang ketat, sehingga Pegasus tidak dapat digunakan dalam operasi lintas batas atau di negara-negara yang tercantum dalam tinjauan para peneliti Citizen Lab tersebut.

Dalam pernyataan publik, NSO Group mengatakan bahwa “ada banyak masalah dengan laporan terbaru Citizen Lab.”

“Paling signifikan, daftar negara-negara di mana NSO diduga beroperasi tidak akurat. NSO tidak beroperasi di banyak negara yang terdaftar. Produk ini hanya berlisensi untuk beroperasi di negara-negara yang disetujui di bawah Business Ethics Framework kami dan produk tidak akan beroperasi di luar negara yang disetujui, “bunyi pernyataan NSO.

NSO juga menyatakan bahwa produk mereka tidak dibangun untuk bekerja di AS, tetapi para peneliti Citizen Lab mengatakan mereka menemukan operator Meksiko yang menargetkan anak di bawah umur di Amerika Serikat menggunakan Pegasus.

Citizen Lab mengakui bahwa tidak semua hasil mereka mungkin akurat, karena operator bsia saja bersembunyi dibalik VPN dan koneksi satelit yang mempengaruhi detail geolocation.